Cara Menghadirkan Shalat Khusyu

20 Jan 2012

Memang setiap manusia ingin sekali mendapatkan shalat khusyu pada dirinya. Namun sayangnya, shalat khusyu hanya bisa didapatkan oleh beberapa orang saja, terutama orang yang sudah memahami caranya.

Nah, kali ini saya akan memberikan cara menghadirkan shalat khusyu dengan dua cara perbuatan yaitu :

1. Perbuatan Hati

2. Perbuatan Lahir

Silakan simak lebih lanjut….

Pembahasan pertama dengan cara perbuatan hati adalah sebagai berikut :

1. Menyadari bahwa di saat shalat kita sedang berhadapan dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Hasan bin Ali terlihat pucat pasi saat berwudhu. Ketika ditanya penyebabnya, dia menjawab, Tahukah engkau dengan siapa aku akan berhadapan sesaat lagi?
2. Memandang bahwa shalat yang dilakukannya merupakan shalat yang terakhir yang sebentar lagi kita akan bertemu dengan Allah dan Dia akan meminta pertanggungjawaban dari kita atas semua ibadah yang kita amalkan.
3. Memahami arti yang dibaca. Hal ini sangat membantu untuk menghindarkan lintasan-lintasan pikiran yang mengintervensi shalat kita.
belajar memahaminya tentu saja ketika diluar waktu sholat
4. Berusaha mengembalikan perhatian kepada bacaan ketika hati terganggu dengan pikiran-pikiran di luar shalat
Untuk mencapai semua itu, maka memusatkan perhatian harus dikerjakan dari mulai sebelum shalat, yaitu memutuskan hubungan dengan seluruh urusan yang sedang dihadapi, memperbaharui ingatan akan hari Akhirat dan membayangkan bahwa kita sedang berdiri di hadapan Allah Yang Maha Agung.

Pembahasan yang kedua dengan cara perbuatan lahir adalah sebagai beriktu :

1. Tidak menggerak-gerakan anggota badan di luar shalat kecuali dalam keadaan sangat mendesak, misalnya membunuh binatang yang berbahaya atau mematikan api yang dikhawatirkan menyebabkan kebakaran. Dari Abu Dzar Radhiyallahu Anhu, Rasulullah Shallallahu Alahi wa Sallam bersabda, Jika salah seorang di antara kamu berdiri shalat, maka janganlah menghapus pasir dari wajahnya karena ia sedang menghadapi rahmat. (Hadits riwayat Imam yang lima)
2. Menjauhkan benda-benda yang bisa mengganggu konsentrasi, seperti gambar dan lain sebagainya. Rasulullah bersabda, Jauhkanlah tirai ini karena gambarnya menggangguku ketika aku shalat. (Hadits riwayat Bukhari)
3. Mengarahkan pandangan ke tempat sujud tidak menoleh ke kiri, ke kanan atau ke atas.
4. Menjauhkan suara-suara yang dapat mengganggu, bahkan jika bacaan Quran bisa mengganggu kekhusyuan shalat saudaranya, maka berhentilah. Lalu membacanya lagi jika saudaranya selesai shalat.
5. Berusaha agar suasana fisik merasa nyaman. Jika kenyamanan itu bisa diperoleh dengan mandi terlebih dahulu misalnya, maka tidak ada salahnya untuk dilakukan.
6. Menghilangkan rasa kantuk saat menjelang shalat. Jika kantuk terlalu berat dan sulit untuk dihilangkan kecuali dengan tidur, maka tidur terlebih dahulu adalah dianjurkan dengan syarat ada jaminan tidak ketinggalan waktu shalat.
7. Menghindarkan diri dari rayuan makanan, oleh karena itu orang yang merasa lapar dianjurkan makan terlebih dahulu. Dari Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu, sesungguhnya Rasulullah bersabda, Apabila dihidangkan makanan maka mulailah (Makan dahulu) sebelum shalat maghrib. (Hadits riwayat Muslim).
Di luar semua itu yang tidak boleh dilupakan adalah berdoa kepada Allah agar kita diberi kekuatan untuk bisa khusyu. Di antar doa yang diajarkan adalah: Allahumma inni audzubika min ilmin laa yanfa, wa min Qalbin laa yakhsya’, wa min nafsin laa tasyba, wa min amalin laa yurfa, wa min duaain laa yustajaabu lahu. Artinya: “Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyu, dari nafsu yang tidak pernah kenyang , dari amal yang tidak khusyu, dari nafsu yang tidak pernah kenyang , dari amal yang tidak diterima, dari dan doa yang tidak dikabulkan

Demikianlah pembahasan tentang cara menghadirkan shalat khusyu, semoga kita semua bisa menggapai shalat khusyu. Amin!

Info : Bagi sobat yang ingin mengadakan pelatihan shalat khusyu silakan kunjungi disini


TAGS Sholat Khusyu cara sholat khusyu pelatihan shalat khusyu perbuatan hati perbuatan lahir.


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post